Proposal Usaha Aksesoris Wanita

  
Proposal Usaha Aksesoris Wanita

Proposal Usaha Aksesoris Wanita

Proposal Usaha Aksesoris Wanita

 

Kreatifitas para mahasiswa yang selalu fresh dan unik, ternyata dapat menjadi modal utama untuk memulai sebuah usaha.  Hal ini pula yang menjadi menjadi modal utama Eka dan Mira untuk membuka usaha aksesoris wanita dengan brand “DANTE”. “Berawal dari rasa bosan melihat aksesoris wanita Jogja yang modelnya itu – itu saja, saya iseng membuat usaha aksesoris wanita sendiri dari model – model yang ada di majalah. Eh ternyata malah bisa jadi bisnis sampai sekarang”, ujar Eka ketika ditanya tim BisnisUKM di butik miliknya.

Bisnis wanita muda ini dimulai sejak duduk di bangku kuliah. Mereka memulai usaha aksesoris wanita  pada tahun 2003 dengan berjualan di “Sunmor ” alias Sunday morning pasar tiban yang ada di komplek kampus Universitas Gajah Mada setiap hari minggu pagi. Produk yang ditawarkan merupakan hasil kreasi mereka sendiri, dari mulai gelang, kalung, anting, dan bros. Ternyata produk mereka diterima oleh pasar dan laris manis setiap minggu pagi di pasar sunmor tersebut. Setelah dua tahun pun akhirnya mereka berhasil mengumpulkan modal untuk menyewa tempat di ruko kuningan yang masih berada di komplek UGM.

Konsumen
Konsumen produk aksesoris wanita sudah bisa ditebak, kebanyakan adalah para wanita baik pelajar, mahasiswi, maupun para ibu yang gemar menggunakan aksesoris wanita. Maka tak heran jika setiap hari butik Dante selalu dipenuhi dengan para wanita yang saling berburu aksesoris cantik buatan mahasiswi Universitas Sanata Dharma ini.

Info Produk
Saat ini usaha aksesoris wanita Dante telah mengembangkan produknya dari yang dulunya memproduksi kalung, gelang, anting dan bros saja kini telah dilengkapi dengan memproduksi bando yang lucu – lucu, handband, serta beberapa tas wanita cantik. Untuk pembelian bahan baku produk, Eka dan Mira sengaja mencarinya sampai ke luar kota, untuk memperoleh model bahan yang lebih bervariasi.

Peralatan yang biasa digunakan untuk memproduksi usaha aksesoris wanita ternyata tidak terlalu banyak, dan semuanya mudah ditemukan. “ Kalo untuk peralatannya simpel aja ko mba, hanya butuh gunting, tang kecil, kawat, paku dan lem aja. Tapi yang susah itu nemuin kreatifitas buat desainnya” jawab Eka ketika ditanya alat yang dibutuhkan untuk membuat aksesoris.

Semakin ramainya permintaan produk dari para konsumennya, membuat dua kakak beradik ini menambah tenaga kerja untuk menjalankan bisnisnya. Dante memiliki 2 karyawan tetap dan 1 orang tenaga freelance untuk meningkatkan hasil produksi.

Sedangkan harga aksesoris yang diproduksi Dante dipatok dengan harga yang sesuai dengan kantong mahasiswa, dari mulai harga Rp 10.000,00 sampai Rp 25.000,00. Omset yang diperoleh pun kini sudah pantas untuk dibanggakan, setiap harinya butik Dante mampu menghasilkan omset kurang lebih 1,5 juta. Bayangkan saja berapa omset yang diperoleh mahasiswi ini setiap bulannya. Ternyata aksesoris wanita peluang bisnis mahasiswa sangat menguntungkan pemiliknya.

Pemasaran 

Untuk pemasaran, butik Dante mulai menggunakan jaringan internet untuk mempromosikan produknya. Pemesanan melalui toko online pun sudah berdatangan setiap harinya. Selain itu Dante juga menggunakan spanduk besar untuk mempromosikan tokonya, yang buka setiap hari selasa sampai hari sabtu mulai pukul 11.00 – 21.00 WIB. Dan khusus untuk hari minggu buka lebih pagi dari pukul 07.00 untuk memanfaatkan konsumen pasar tiban sunmor di UGM.

Kunci Sukses
Untuk menjaga kelangsungan bisnisnya, Eka dan Mira selalu mencoba untuk menghasilkan desain aksesoris dengan kreatifitas baru dan unik. Sehingga para konsumen tidak cepat bosan dengan produk Dante. Disamping itu untuk menjalankan bisnis aksesoris, sebaiknya kita jeli melihat minat pasar untuk menjaga loyalitas pelanggan terhadap produk Dante yang desainnya selalu mengikuti model baru.

Analisa Ekonomi

Modal Awal
Sewa tempat /th 2005                         Rp 7.500.000,00
Renovasi tempat usaha & display              Rp 2.000.000,00
Alat ( gunting, lem, tang, kawat, paku, dll )Rp   500.000,00
Stock awal barang                            Rp 5.000.000,00+
Total                                        Rp15.000.000,00
( penyusutan alat selama 2 tahun : 1/24 x Rp 500.000,00
= Rp 20.800,00/bulan )

Omset per bulan
Omset per bulan dengan operasional usaha 26 hari, hari senin Dante libur.
Omset per bulan : Rp 1.500.000,00 x 26 hari= Rp 39.000.000,00

Biaya Operasional
Belanja stock barang                         Rp 20.000.000,00
Sewa tempat th 2010 Rp 10.000.000,00/th
Per bulan  Rp 10.000.000,00 : 12       =     Rp    840.000,00
Gaji karyawan
Pegawai tetap : @ Rp 750.000,00 x 2   =      Rp  1.500.000,00
Tenaga freelance 1 orang                     Rp    450.000,00
Biaya Promosi                                Rp    300.000,00
Biaya listrik                                Rp    200.000,00
Biaya Transportasi / bulan                   Rp    500.000,00
Penyusutan alat / bulan                     Rp     20.800,00+
Total                                        Rp 23.810.800,00
Laba bersih per bulan
Rp 39.000.000,00 – Rp 23.810.800,00     =    Rp 15.189.200,00

Source :  http://bisnisukm.com

 
contoh proposal kewirausahaan accssories wanita, proposal kewirausahaan accesoris, contoh proposal usaha aksesoris, aksesoris wanita mapala terbaru, proposal kewirausahaan aksesoris wanita, Kata pengantar membuat proposal pola busana, contoh proposal usaha bando, CONTOH PROPOSAL USAHA ACECORIS, contoh proposal usaha accessories wanita, contoh laporan kewirausahaan butik, contoh kata pengantar proposal usaha aksesoris, berjualan accesoris wanita, proposal-usaha kwt

Advertisement

No comments.

Leave a Reply